Kamis, 30 Desember 2010

TEORI -TEORI SOSIOLOGI

Oleh: Moh. Rafiuddin

1.Pengertian Sosiologi
Dari etimonologinya sosiologi berasal dari dua kata dasar, yaitu Socius dari bahasa Latin yang berarti teman atau sesama dan logos dari bahasa Yunani yang berarti ilmu. Jadi menurut Etimonologisnya sosiologi adalah ilmu tentang hidup bersama atau ilmu tentang hidup sama atau ilmu tentang hidup bermasyakat. Tetapi tentu saja definisi ini tidak memuaskan, karena cakupan sosiologi sangatlah luas. Kita perlu mengetahui definisi dari para sosiolog itu sendiri. Definisi sosiologi menurut para sosiolog adalah sebagai berikut.
1. Menurut August Comte, sosiologi adalah ilmu positip tentang masyarakat. Ia menggunakan kata positip yang artinya empiris. Jadi sosiologi baginya adalah studi empiris tentang masyarakat. Menurut August Comte, obyek studi dari sosiologi adalah tentang masyarakat, ada dua unsure yaitu struktur masyarakat yang disebut statika sosial dan proses-proses sosial di dalam masyarakat yang disebut dinamika sosial.
2. Menurut Emile Durkheim, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari fakta sosial.fakta sosial adalah sesuatu yang berada di luar individu. Contoh-contoh dari fakta sosial adalah kebiasaan-kebiasaan, peraturan- peraturan, norma-norma, hukum-hukum dan adat istiadat. Dan fakta sosial yang paling besar adalah masyarakat menurut Durkhiem. Fakta sosial ini bersifat eksternal, obyektif dan berada di luar individu.
3. Menurut Max Weber, sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang bertujuan memahami tindakan sosial secara interpretatif agar diperoleh kejelasan mengenai sebab-sebab, proses dan konsekuensinya. Dengan kata lain, sosiologi adalah ilmu yang berhubungan dengan pemahaman interpretative mengenai tindakan sosial agar dengan demikian bisa dipeoleh penjelasan kausal mengenai arah dan konsekuensi dari tindakan itu. Dengan interpretative dimaksudkan untuk memahami arti dan makna dari tindakan sosial.
4.  Menurut Peter L.berger, sosiologi adalah ilmu atau studi ilmiah mengenai hubungan antara individu dan masyarakat. Sosiologi sebagai ilmu memiliki beberapa unsur yaitu,
a)      Bersifat empiris. Itu berarti sosiologi didasarkan pada pengalaman-pengalaman, fakta-fakta konkrit manusia dan dianalisis dengan akal nalar.misalnya, masyarakat cina di Indonesia adalah masyarakat yang memiliki jiwa bisnis. Pernyataan ini bersifat empiris karena semua orang dapat melihat cina buka toko dan bisnis di mana-mana.
b)      Bersifat Teoristis. Hal ini berarti bahwa sosiologi berusaha membuat abtraksi-abtraksi dari observasi yang ada atau data empiris. Dan berteori berdasar data empiris tersebut.
c)      Bersifat kumulatif. Ini berarti teori sosiologi dibangun berdasarkan data-data yang dikumpulkan, ditambah, serantak diperbaiki sehingga teori itu makin bagus.
d)      Bersifat bebas nilai. Ini berarti sosiologi berusaha menganalisis situasi sosial menurut apa adanya dan bukan menurut yang seharusnya. Sosiologi sebagai ilmu, tidak memberi penilaian baik-buruk, sosiologi hanya meneliti dan menganalisa sebuah fakta atau situasi sosial sebagaimana adanya. Ini berarti sosiologi bersifat netral dan tidak memihak atau terjatuh pada penilaian moral, baik-buruknya suatu fakta sosial atau masyarakat.
2.Paradigma dalam sosiologi
1. Pengertian Paradigma
Apa itu paradigma? Paradigma adalah cara pandang atau cara melihat dari sudut pandang tertentu terhadap suatu masalah. Dalam ilmu sosial, sudut pandang atau cara pandang tertentu itu adalah teori. Memahami paradigma dalam sosiologi sangat penting bagi kita. Dalam sosiologi ada tiga paradigm utama menurut Goerge Ritzer, yaitu, paradima fakta social, paradigm definisi sosial, dan paradigma perilaku sosial.
1. Paradigma fakta sosial.
Dalam paradigma fakta sosial mengakui bahwa pokok persoalan yang harus menjadi pusat perhatian dari penyelidikan sosiologi adalah fakta sosial. Fakta sosial itu adalah sesuatu(things) yang berada diluar individu tetapi bisa mempengaruhi individu di dalam bertingkah laku. Misalnya masyarakat dengan hukum, adat, kebiasaan, organisasi, hirarki kekuasaan, system peradilan, nilai-nilainya dan institusi sosial lainnya. Secara garis besar fakta sosial terdiri dua tipe, yaitu struktur sosial dan pranata sosial. Ada dua teori besar yang bernaung di bawah paradigma fakta sosial, yaitu teori fungsionalisme struktural dan teori konflik.
A. Teori Fungsionalisme Struktural
Teori ini memandang masyarakat sebagai suatu system yang teratur yang terdiri dari bagian-bagian yang saling berhubungan satu sama lain, di mana bagian yang satu tidak bisa berfungsi tanpa ada hubungan dengan bagian yang lain. Bila terjadi perubahan pada satu bagian akan menyebabkan ketidak seimbangan dan dapat menyebabkan perubahan pada bagian lainnnya. Sebagai contoh institusi pendidikan atau keluarga. Dalam keluarga ayah berfungsi sebagai kepala keluarga yang melindungi dan memberi nafkah untuk keluarga dan ibu sebagai memelihara kehidupan dalam rumah tangga dan mengasuh anak-anak. Kalau salah satu tidak berfungsi maka akan terjadi kepincangan dalam keluarga tersebut. Demikian juga menurut terori ini kemiskinan dalam masyarakat juga berfungsi, misalnya;
  1. Orang miskin berfungsi untuk mengerjakan pekerjaan kasar dalam rumah tangga atau pabrik.
  2. Orang miskin dapat menimbulkan sikap altruis pada orang kaya.
  3. Orang miskin berfungsi membantu majikan mengurus urusan rumah tangga.
  4. Kemiskinan dapat menguatkan norma-norma sosial.
  5. kemiskinan membuka ruang untuk berbuat amal bagi orang lain.
  6. adi menurut teori fungsionalisme, kemiskinan bukanlah sesuatu yang buruk atau negative, melainkan bermanfaat bagi masyarakat. Keterbatasan teori fungsional struktural.
kelemahan teori ini adalah tertutup terhadap perubahan sosial, karena terlalu menekankan keteraturan dan kemapanan struktur sosial yang sudah baku. Kelemahan lainnya adalah bahwa struktur fungsional mempertahankan status quo dan tidak membuka kepada orang atau hal lain berperan. Keterlibatan non status quo dipandang sebagai ancaman bagi masyarakat dan pemegang status quo.
B. Teori Konflik
Teori ini merupakan reaksi atas teori fungsionalisme. Teori konflik melihat elemen-elemen dan komponen-komponen dalam masyarakat merupakan suatu persaingan dengan kepentingan yang berbeda sehingga pihak yang satu selalu berusaha menguasai pihak yang lain. Pihak yang kuat berusaha menguasai pihak yang lemah. Dengan demikian konflik menjadi tak terhindarkan. Asumsi dasar teori konflik adalah.
Ø      Struktur dan jaringan dalam masyarakat merupakan persaingan antarkepentingan dan bahkan saling bertentangan satu sama lain.
Ø      Sehingga dalam kenyataan menunjukkan bahwa system sosial dalam masyarakat menimbulkan konflik.
Ø      Karena konflik adalah sesuatu yang tak terelak, maka konflik menjadi salah satu cirri dari system sosial.
Ø      Konflik ini tampak dalam kepentingan-kepentingan dalam kelompok – kelompok masyarakat yang berbeda-beda.
Ø      Selain itu konflik juga terjadi dalam pembagian sumber-sumber daya dan kekuasaan yang tidak merata dan tidak adil.
Ø      Sehingga konflik menungkinkan terjadinya perubahan-perubahan dalam masyarakat. Dan perubahan yang akan terjadi tentu saja perubahan ke arah yang lebih baik atau bisa juga sebaliknya. Kelemahan Teori Konflik
Teori konflik mengabaikan kestabilitasan dalam masyarakat dan terlalu menekankan perubahan dan konflik. Walaupun kadangkala perubahan yang terjadi bersifat minor.
Tokoh terkemuka teori konflik, yaitu Karl Mark.
2. Paradigma Definisi Sosial
Paradigm ini menekankan kenyataan sosial yang subyektif, tindakan individu. Paradigm ini mengartikan sosiologi sebagai studi atau ilmu yang berusaha menafsirkan dan memahami tindakan sosial, yaitu tindakan yang penuh arti dari seorang individu. Beberapa teori yang bernaung di bawah paradigm ini adalah.
A. Teori Aksi
Teori ini meletakan dasar bagi teori-teori yang lebih berkembang kemudian, yakni teori interaksionisme simbolik dan fenomenologi. Asumsi dasari teori aksi adalah bahwa;
  • Tindakan manusia muncul dari kesadarannya sebagai subyek atau individu yang memiliki kesadaran.
  • Sebagai subyek, manusia bertindak untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu. Dan dalam bertindak itu manusia menggunakan teknik, cara, prosedur, metode serta perangkat yang cocok dan sesuai untuk mencapai tujuan tersebut. Misalnya untuk mencapai gelar sarjana, anda mengunakan metode atau cara study sebagaimana yang ditawarkan oleh lembaga pendidikan.
  • Kelangsungan tindakan manusia itu hanya dibatasi oleh kondisi yang tidak bisa diubah oleh diri sendirinya. Sebuah tindakan individu itu berlangsung terus sampai ada halangan serius yang membuat individu tidak bisa berbuat apa-apa lagi.
  • Individu memiliki kemampuan memilih, menilai dan mengevaluasi tindakan yang akan, sedang dan telah dilakukannya. Artinya tiap individu bisa menimbang, memikirkan dan merancanakan tindakan yang akan dilakukannya. Misalnya apakah mahasiswa itu akan melanjutkan sarjana filsafat, sementara masa depan tidak cerah?
  • Pertimbangan-pertimbangan moral, ekonomi, sosial biasanya muncul pada saat pengambilan keputusan.
Tokoh terkemukan teori ini adalah Max Weber.
2. Teori Interaksionnisme Simbolik
Teori interaksi simbolik menyatakan bahwa individu atau manusia dalam berinteraksi tidak Cuma memberi reaksi terhadap tingkah laku atau perbuatan individu lain, melainkan terlebih dahulu menafsirkan atau member interpretasi sebelum bertindak. Di sinilah letak perbedaan manusia/individu dengan hewan. Hewan hanya memberi reaksi tanpa memberi interpretasi, tetapi manusia memberi reaksi setelah itu menafsir arti atas tindakan atau aksi tersebut. Menurut teori ini reaksi pada diri manusia atau individu itu terjadi melalui tiga tahap, yakni, aksi, interpretasi dan reaksi. Kelemahan teori interaksionalisme simbolik
Kelamahan teori ini adalah mengabaikan struktur sosial makro, seperti norma sosial, hokum, institusi sosial karena terlalu terfokus pada interaksi sosial mikro, yaitu hubungan antar pribadi.
Tokoh terkemukan teori ini adalah Goerge Herbert Mead dan Herbert
Blumer.
3. Teori fenomenologi
Teori ini berpendapat bahwa manusia atau individu bisa menciptakan dunia sosialnya sendiri dengan memberikan arti kepada perbuatan- perbuatannya itu. Teori ini muncul sebagai reaksi atas anggapan yang memandang bahwa manusia atau individu dibentuk oleh kekuatan- kekuatan sosial yang mengitarinya. Untuk melakukan studi fenomenologis orang harus tinggal dalam masyarakat yang bersangkutan agar ia bisa menangkap arti fenomena sosial yang ada dalam masyarakat itu.
Tokoh terkemuka teori ini adalah Alfred Schultz.
4. Teori Etnometodologi
Entometodologi adalah cabang dari fenomenologi yang mempelajari dan berusaha menangkap arti dan makna kehidupan sosial suatu masyarakat berdasarkan ungkapan-ungkapan atau perkataan-perkataan yang mereka ucapkan atau ungkapkan secara eksplisit maupun implisit. Menurut teori ini seorang sosiolog tidak perlu memberikan arti atau makna kepada apa yang dibuat oleh orang lain atau kelompok, tetapi tugas sosiolog adalah menemukan bagimana orang-orang atau anggotaa masyarakat
membangun dunia sosialnya sendiri dan mencoba menemukan bagaimana mereka memberi arti atau makna kepada dunia sosialnya sendiri.
Misalnya di Manggarai ada istilah Bisbalar dan Gegerta. Kedua ungkapan ini sering ditemukan dalam sebuah perkawinan. ‘Bisbalar’ artinya bisa dibawa larikah! Dan jawaban dari pemudi;”Gegerta’ artinya tunggu hinga paagi hari. Arti ungkapan itu adalah bahwa pemudi mau di bawa lari tapi tunggu hingga pagi tiba. Dalam tiap masyarakat memiliki peribahasa atau ungkapan-ungkapan semacam ini yang harus ditemukan artinya oleh seorang sosiolog.
Tokoh terkemuka teori ini adalah Harold Garfinkel.
3.Paradigma perilaku sosial
Paradigma ini menyatakan bahwa obyek studi sosiologi yang konkrit dan realistis ialah perilaku manusia atau individu yang tampak dan kemungkinan perulangannya. Paradigm ini memusatkan perhatiannya pada hubungan antara pribadi dan hubungan pribadi dengan lingkungannya. Menurut paradigma ini tingkah laku seorang individu mempunyai hubungan dengan lingkungan yang mempengaruhi dia dalam bertingkah laku. Menurut teori ini tingkah laku manusia atau individu lebih ditentukan oleh sesuatu diluar dirinya seperti norma-norma, nilai-nilai atau struktur sosialnya. Jadi dalam hal ini individu atau actor kurang sekali memiliki kebebasan. Teori yang bernaung dibawah paraigma ini adalah teori pertukaran dan tokoh utamanya Goerge Hommas.

A.Teori Pertukaran Nilai
Teori ini berangkat dari asumsi dasar ‘do ut des” artinya saya memberi supaya engkau juga memberi. Menurut Goerge Simmel peletak toeri ini, semua kontak di antara manusia bertolak dari skema memberi dan memdapatkan kembali dalam jumlah yang sama. Pendukung teori ini merumuskan ke dalam lima proposisi yang saling berhubungan satu sama lain.
a.       Dalam setiap tindakan, semakin sering suatu tindakan tertentu memperoleh ganjaran atau upah atau manfaat, maka semakin sering orang tersebut akan melakukan tindakan yang sama. Misalnya, seseorang akan meminta nasihat pada seorang psikiatris, kalau ia merasa bahwa nasehat orang itu sangat berguna baginya.
b.      Jika di masa lalu ada stimulus yang khusus atau satu perangkat stimulus yang merupakan peristiwa di mana tindakan seseorang mempeoleh ganjaran, maka semakin stimuli itu mirip dengan stimuli masa lalu, semakin besar kemungkinan orang itu melakukan tindakan serupa. Contoh, seorang nelayan menebar jala di laut yang dalam dan gelap dan menangkap banyak ikan, maka ia cenderung melakukan hal yang sama kemudiannya.
c.       Semakin tinggi nilai suatu tindakan, maka semakin senang seseorang melakukan tindakan itu. Misalnya, apabila bantuan yang saya berikan kepada orang itu bernilai, maka kemingkinan besar saya akan melakukan tindakan yang sama lagi. Sebaliknya bila bantuan kurang bernilai, tidak mungkin diulangi lagi.
d.      Semakin sering seseorang menerima satu ganjaran dalam waktu yang berdekatan, maka semakin kurang bernilai ganjaran tersebut. Di sini unsure waktu memainkan peranan penting. Misalnya, apabila seseorang menerima pujian dari orang yang sama dalam waktu yang berdekatan, maka semakin kurang bernilai pujian itu baginya.
e.       Bila tindakan seseorang tidak memperoleh ganjaran yang diharapkan atau menerima hukuman, maka ia menjadi marah atau kecewa. Sebaliknya bila seseorang menerima ganjaran yang lebih besar dari apa yang ia harapkan, maka ia merasa senang dan lebih besar kemungkinan ia melakukan perilaku yang disenanginya. Tokoh utama dari teori ini adalah Goerge Simmel.
3. Masyarakat
3.1. Pengertian Masyarakat
Menurut Peter L Berger, masyarakat adalah keseluruhan kompleks hubungan yang luas sifatnya, yang terdiri dari berbagai sistem and subsistem seperti ekonomi, politik, pendidikan, keluarga, kesehatan dan organisasi sosial lainnya. Di antara sub sistem masyarakat itu sendiri terdapat jalinan relasi dengan norma-norma dan peraturannya sendiri.
3.2. Teori-Teori Tentang Masyarakat
Menurut Gebhard and Jean Lenski, mereka melukiskan tipe-tipe masyarakat dengan perubahannya dari kelompok masyarakat primitive sampai kepada masyarakat industry. Menurut perubahannya itu, mereka membedakan masyarakat atas empat tingkat, yaitu,
A. Masyarakat pemburu and pengumpul hasil hutan.
Masyarakat pemburu bersifat tidak menetap dan sering berpindah-pindah. Tugas berburu dilakukan oleh laki-laki dan wanita bertugas memasak hasil buru dan mengumpulkan umbi-umbian. Pemburu yang handal biasanya dikagumi oleh masyarakat.
3.  Kehidupan Modern
3.1. Pengertian Kehidupan Modern
Dalam ilmu sosiologi, modernisasi dikaitkan dengan industrialisasi yang terjadi pada akhir abad 18 di Eropa Barat. Para sosiolog berpendapat bahwa perubahan sosial yang terjadi sejak revolusi industry dikenal sebagai proses modernisasi.
3.2. Ciri-Ciri Modernisasi
Peter L Berger dalam karyanya berjudul Facing Up to Modernity menyebut
empat ciri utama dari modernisasi, yaitu.
  1. Berkurangnya kelompok-kelompok masyarakat tradisional yang berskala kecil. Menurutnya, salah satu kekhasan dari modernisasi ialah melemahnya kelompok masyarakat tradisional yang biasanya memiliki solidaritas tinggi antara anggota-anggota, setiap orang mengenal baik satu sama lain dan hidup secara gotong royong.
  2. Masyarakat modern memiliki banyak pilihan. Dalam masyarakat tradisional, kehidupan orang banyak dikontrol oleh kekuatan dan kepercayaan supranatural. Sementara dalam masyarakat modern, kehidupan orang tidak harus terikat pada kepercayaan tradisional, indivualisasi sangat tinggi dan orang bebas untuk memilih.
  3. Masyarakat modern memiliki pola-pola kepercayaan dan norma yang beragam. Dalam masyarakat tradisional, orang sangat terikat pada satu kepercayaan dan norma-norma tradisisonal yang mengekang yang mengatur kehidupan masyarakat. Dalam masyarakat modern, orang bebas memilih kepercayaan dan norma-norma yang ia kehendaki. Orang tidak terikat pada satu pilihan saja, tetapi ada banyak pilihan.
  4. Masyarakat berorientasi pada masa depan dan memiliki kesadaran akan waktu yang tinggi. Menurut Peter L Berger, waktu menjadi sesuatu yang sangat berarti bagi masyarakat modern. Orang modern memiliki kesadarn yang tinggi berpikir untuk masa depan dari pada masa lampau. Sementara masyarakat tradisional sangat memperhatikan masa lampau sebagai pedoman tingkah laku untuk masa sekarang. Karena itu tak heran orang modern member istilah pada waktu, “waktu adalah uang, time is money.”
  5. Masyarakat modern bekerja menggunakan teknologi. Tidak pada masyarakat tradisonal, orang bekerja lebih banyak mengandal tangan dan kekuatan fisik serta tenaga hewan untuk memproduksi hasil bumi. Sementara masyarakat modern, orang lebih banyak menghandal teknologi dan pikiran untuk menggandakan hasil bumi maupun produksi. Sebagai contoh, masyarakat modern menggunakan traktor untuk membajak sawah dan menggunakan computer untuk menghitung hasil bumi.
3.3. Kehidupan Modern Menurut Para Sosiolog
A. Ferdinand Toennies
Untuk menjelaskan kehidupan modern, Ferdinand Toennies menggunakan Istilah Gemeinsschaft danGesselschaft. Ia Menggunakan istilah Gemeinsschaft untuk menjelaskan ciri-ciri masyarakat tradisional, di mana solidaritas masyarakat sangat tinggi, ikatan kekeluargaan sangat penting dan norma-norma hidup bersama masih sangat dijunjung tinggi. Kebersamaan sangat tinggi dan orang memecahkan suatu masalah secara bersama-sama.
Hal ini berbeda dengan masyarakat industri yang disebutnyaGesselschaft, di mana orang lebih mementingkan kehidupan individu, ikatan kekeluargaan menjadi lemah, rasa solidaritas antara anggota masyarakat berkurang dan orang lebih cenderung egois atau individual dan tidak peduli pada kelompok, orang kurang mempercayai suatu kelompok dan mengandalkan kekuatan individu. Tiap individu lebih mementingkan efesiensi, efektifas kerja, keuntungan and spesialisasi dalam kerja.
B. Emile Durhkeim
Durkheim membedakan masyarakat atas dua, yakni masyarakat dengan solidaritas mekanik, yaitu masyarakat yang ditandai oleh ikatan sosial yang didasarkan pada persepsi bahwa mereka adalah sama dan memiliki rasa kebersamaan yang kuat. Dalam masyarakat ini, orang sering terlibat dalam kegiatan bersama dan menghayati pola hidup dan kebudayaan yang sama. Masyarakat jenis ini terjadi pada masyarakat pra-industri. Norma-norma dan nilai-nilai di dalam kehidupan bersama dihayati dan dipegang serta dipelihara oleh tiap-tiap anggota. Dan kesatuan pada anggota-anggota masyarakat semacam ini lebih bersifat mekanik dan otomatis. Kedua masyarakat dengansolidaritas organik, yaitu masyarakat yang ditandai oleh sikap salingketergantungan antara orang-orang yang terlibat di dalam kegiatan yang terspesialisasi. Dengan kata lain, pembagian kerja di dalam masyarakat industri menyebabkan individu-individu yang terlibat hanya dalam salah satu kegiatan dan kebutuhan pada bidang lain dikerjakan oleh kelompok spesialisasi lainnya. Misalnya, buruh pabrik sepeda motor bergantung pada orang lain yang memenuhi kebutuhan pangan dan sandang mereka. Menurut Durkheim, ketergantungan timbal balik secara ekonomis menyebabkan setiap orang membutuhkan satu sama lain, tetapi sebatas ketergantungan secara ekonomis saja, mereka bisa berbeda pendapat soal moralitas dan kepercayaan. Dan mereka menganut pola hidup dan kebudayaan yang bertentangan satu sama lain dan ketergantungan secara ekonomis ini bisa berbahaya karena norma-norma dan nilai-nilai hidup bersama tidak jalan dan sangat lemah dan orang kehilangan orientasi atau arah di dalam kehidupan keadaan semacam ini disebut Durkheim sebagai keadaan Anomie. Anomie yaitu suatu keadaan di mana norma-norma dan nilai-nilai dalam masyarakat menjadi sangat lemah sehingga orang kehilangan orientasi dan pegangan hidup. Keadaan terburuk ini dapat membuat orang melakukan bunuh diri.
C. Max Weber
Menurut Max Weber, kehidupan modern ditandai oleh melemahnya pola- pola kehidupan tradisional and berkembangnya rasionalitas. Masyarakat modern lebih menggunakan perhitungan-perhitungan rasional tentang cara yang paling efektif and efisien untuk mencapai tujuan. Dengan kata lain, masyarakat modern lebih percaya pada perhitungan rasional, yang masuk akal dari pada percaya pada nasib atau campur tangan ilahi. Salah satu contoh dari sistem-sistem rasional itu adalah munculnya birokasi and institusi-institusi masyarakat, akan tetapi walaupun masyarakat modern menciptakan banyak kemudahan di dalam kehidupan, menurut Weber, masyarakat modern tidak mampu memberikan jawaban atas pertanyaan fundamental tentang makna dan tujuan kehidupan manusia. Dalam hal ini, agama walaupun sering dipandang kurang rasional masih mempunyai arti bagi kehidupan manusia, karena agama dapat memberikan makna dan arti kehidupan bagi manusia. Kalau Durkheim mencemaskan bahwa masyarakat modern akan semakin jatuh ke dalam anomie, maka Max Weber mencemaskan bahwa rasionalisasi khususnya dalam organisasi- organisasi formal, akan menciptakan dehumanisasi ketika manusia semakin banyak diatur oleh organisasi birokratis yang impersonal.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar